EDWARDS2010 – Kuliner Kabul adalah cerminan dari sejarah kaya dan pertemuan budaya di Afganistan. Dengan pengaruh yang datang dari berbagai penjuru Asia Selatan, Tengah, dan bahkan Persia, ibu kota Afganistan ini menyajikan hidangan-hidangan yang kaya rasa dan sarat dengan tradisi. Di bawah ini, kita akan menggali lebih dalam tentang makanan favorit yang telah lama menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari masyarakat Kabul.

Kabuli Pulao: Ikon dari Kabul

Kabuli Pulao, sering dianggap sebagai hidangan nasional Afganistan, adalah favorit tak terbantahkan di kalangan masyarakat Kabul. Hidangan ini terdiri dari nasi basmati yang dimasak dengan sempurna bersama dengan potongan daging domba atau sapi, wortel yang dipotong korek api dan digoreng hingga manis, serta kismis yang memberikan sentuhan kelezatan manis. Kompleksitas rasa Kabuli Pulao berasal dari penggunaan rempah-rempah seperti kapulaga, kunyit, dan safron yang memberikan aroma dan warna yang khas pada nasi.

Mantu: Dumpling Khas Kabul

Mantu adalah dumpling yang dihargai di Kabul, diisi dengan campuran daging sapi atau domba cincang yang telah dibumbui dengan bawang dan rempah-rempah. Dumpling-dumpling ini dikukus hingga sempurna dan biasanya disajikan dengan saus kacang polong split, yogurt, dan bumbu seperti mint kering. Mantu tidak hanya dianggap sebagai makanan lezat, tetapi juga sebagai hidangan yang menggabungkan keterampilan kuliner dan kesabaran, dengan penghormatan pada tradisi yang telah dijaga selama berabad-abad.

Bolani: Camilan Lapis yang Menggugah Selera

Bolani, sejenis flatbread isi, adalah camilan yang sangat disukai di Kabul. Bolani diisi dengan berbagai macam bahan seperti kentang, daun bawang, atau labu, yang semuanya dicampur dengan bumbu-bumbu dan digoreng hingga luarannya renyah dan keemasan. Sering kali disajikan dengan chutney atau yogurt, bolani adalah pilihan sempurna baik sebagai makanan ringan maupun sebagai pendamping hidangan utama.

Ashak: Dumpling Musim Semi dari Kabul

Ashak adalah varian dumpling lain yang populer di Kabul, biasanya diisi dengan daun bawang dan kadang-kadang dengan daging cincang. Dumpling ini disajikan khusus selama festival Nowruz, yang menandai awal musim semi. Ashak sering disajikan dengan saus daging dan yogurt, mencerminkan perayaan dan kegembiraan yang datang dengan pergantian musim.

Shorwa: Sup Hangat Penawar Dingin Kabul

Shorwa adalah sejenis sup kaya rasa yang memberikan kehangatan di tengah cuaca dingin yang sering melanda Kabul. Terbuat dari kaldu daging yang kuat dengan campuran kentang, wortel, dan rempah-rempah seperti jintan dan merica, shorwa menghangatkan tubuh dan jiwa, sering disajikan dengan roti segar untuk mencelup.

Kebab: Makanan Jalanan Favorit

Tidak ada kunjungan ke Kabul yang lengkap tanpa mencicipi kebab. Daging domba, sapi, atau ayam yang dibumbui dengan rempah-rempah dan dibakar di atas bara api hingga empuk dan beraroma, kebab adalah makanan jalanan yang disukai banyak orang. Disajikan dengan nasi atau roti, kebab adalah hidangan yang mencerminkan sifat dasar kuliner Kabul: sederhana, tulus, dan memuaskan.

Kesimpulan

Kuliner Kabul adalah perpaduan antara tradisi, rasa, dan teknik memasak yang telah bertahan melalui ujian waktu. Makanan favorit di Kabul tidak hanya memberikan kepuasan rasa, tetapi juga menceritakan kisah tentang masyarakat yang bangga dengan warisan kuliner mereka. Setiap hidangan mencerminkan keberagaman geografis dan sejarah sosial yang telah membentuk identitas kuliner unik Kabul.

By edwards