EDWARDS2010 – Legionella pneumophila adalah bakteri yang menjadi penyebab utama penyakit Legionnaires, suatu jenis pneumonia yang serius. Ditemukan pertama kali pada tahun 1976 setelah sebuah wabah penyakit di konvensi Legiun Amerika di Philadelphia, bakteri ini telah menjadi subjek kajian intensif dalam bidang kesehatan masyarakat. Artikel ini akan membahas mengenai karakteristik bakteri Legionella pneumophila, risiko yang ditimbulkannya, serta langkah-langkah yang dapat diambil untuk mencegah penyebarannya.

Karakteristik Bakteri Legionella pneumophila:
Legionella pneumophila merupakan bakteri gram-negatif yang hidup di lingkungan air, terutama dalam sistem air buatan manusia seperti tower pendingin, sistem air panas dan dingin, serta spa. Bakteri ini dapat bertahan hidup dalam berbagai kondisi lingkungan dan cenderung berkembang biak pada suhu hangat antara 25 hingga 42 derajat Celsius.

Risiko Infeksi oleh Legionella pneumophila:
Penyakit yang disebabkan oleh Legionella pneumophila, yaitu Legionnaires’ disease, adalah pneumonia atipikal yang bisa sangat serius. Gejala-gejalanya meliputi demam tinggi, batuk, sesak napas, nyeri otot, dan sakit kepala. Selain Legionnaires’ disease, bakteri ini juga bisa menyebabkan penyakit yang lebih ringan, dikenal sebagai penyakit Pontiac fever. Risiko infeksi lebih tinggi di kalangan perokok, orang tua, individu dengan sistem kekebalan yang lemah, dan mereka yang memiliki penyakit kronis.

Penyebaran bakteri ini terjadi melalui inhalasi aerosol yang terkontaminasi, partikel air yang halus yang dihirup ke dalam paru-paru. Tidak menular dari orang ke orang, penyakit ini lebih sering terjadi pada lingkungan dengan sistem air yang tidak terawat dengan baik.

Pencegahan Penyebaran Legionella pneumophila:
Pencegahan adalah kunci utama dalam mengendalikan Legionella pneumophila. Langkah-langkah berikut ini dapat membantu mengurangi risiko penyebaran bakteri:

  1. Pemeliharaan Sistem Air: Menjaga sistem air agar selalu bersih dan melakukan disinfeksi secara teratur adalah cara terbaik untuk mencegah pertumbuhan Legionella. Hal ini termasuk pemeliharaan berkala tower pendingin, pemanas air, dan sistem pipa.
  2. Kontrol Suhu: Mengatur suhu air panas dan dingin pada tingkat yang tidak mendukung pertumbuhan bakteri Legionella. Air panas harus disimpan pada suhu minimal 60 derajat Celsius dan air dingin harus disimpan di bawah 20 derajat Celsius.
  3. Pengurangan Stagnasi: Menghindari air bertakung yang dapat menjadi tempat berkembang biak Legionella dengan memastikan sirkulasi air yang baik dalam sistem.
  4. Penggunaan Biocida: Penerapan biocida yang tepat dapat membantu membunuh bakteri yang mungkin ada dalam sistem air.
  5. Pendidikan dan Pelatihan: Meningkatkan kesadaran dan pelatihan bagi pengelola fasilitas dan pemeliharaan akan penting dalam mencegah wabah Legionnaires’ disease.

Kesimpulan:
Legionella pneumophila adalah bakteri yang dapat menyebabkan penyakit serius, namun dengan pemeliharaan dan kontrol yang tepat, risiko penyebarannya dapat diminimalisir. Penting bagi pengelola fasilitas untuk mengenali potensi risiko dan menerapkan praktik-praktik pencegahan yang disarankan. Melalui langkah-langkah tersebut, kita dapat mengurangi kemungkinan terjadinya infeksi Legionella dan melindungi kesehatan masyarakat.

By edwards