Penyakit Ménière adalah gangguan telinga dalam yang ditandai dengan episode vertigo, tinnitus, rasa penuh di telinga, dan kehilangan pendengaran yang bisa berfluktuasi. Penyebab pasti penyakit ini belum diketahui, namun diperkirakan terkait dengan perubahan volume dan komposisi cairan di telinga dalam. Pendekatan pengobatan dapat bervariasi dari konservatif hingga invasif, berdasarkan keparahan dan respons pasien terhadap terapi awal.

Pengobatan Konservatif:

  1. Manajemen Diet dan Gaya Hidup:
    • Meminimalkan asupan garam untuk mengurangi retensi cairan.
    • Hindari kafein, alkohol, dan tembakau yang dapat memicu gejala.
    • Manajemen stres dan terapi perilaku.
  2. Medikasi:
    • Diuretik dapat membantu mengurangi volume cairan di telinga dalam.
    • Obat antiemetik dan antivertigo seperti meclizine atau benzodiazepin untuk mengurangi vertigo.
    • Steroid seperti prednisone untuk mengurangi inflamasi dan pembengkakan di telinga dalam.
  3. Terapi Rehabilitasi Vestibular:
    • Latihan yang dirancang untuk membantu sistem vestibular menyesuaikan diri dengan perubahan dan memperbaiki keseimbangan.
  4. Injeksi Intratimpanik:
    • Gentamicin, yang merupakan antibiotik ototoksik, untuk mengurangi keseimbangan dan mengurangi vertigo.
    • Steroid seperti dexamethasone untuk mengurangi inflamasi dan vertigo.

Pilihan Bedah:

  1. Prosedur Endolymphatic Sac:
    • Meningkatkan drainase cairan endolymphatic dan mengurangi frekuensi dan keparahan serangan vertigo.
  2. Vestibular Nerve Section:
    • Pemotongan saraf vestibular pada telinga yang terkena untuk menghilangkan vertigo sambil mencoba melestarikan pendengaran.
  3. Labyrinthectomy:
    • Penghancuran atau pengangkatan labirin di telinga dalam yang terkena, biasanya dilakukan pada pasien yang sudah kehilangan pendengaran pada telinga yang terkena.

Terapi Terkini dan Penelitian:

  1. Pengobatan Baru:
    • Penelitian sedang berlangsung untuk mengidentifikasi obat-obatan baru yang dapat mengatasi patofisiologi dasar penyakit Ménière.
  2. Terapi Genetik dan Molekuler:
    • Upaya penelitian sedang dilakukan untuk memahami peran faktor genetik dan molekuler dalam penyakit Ménière.
  3. Penggunaan Teknologi Tinggi:
    • Pengembangan perangkat yang dapat mengontrol tekanan di telinga dalam atau yang dapat mengirimkan obat secara langsung ke telinga dalam.

Kapan Melakukan Intervensi Bedah:

  • Bedah biasanya dianggap ketika pengobatan konservatif gagal mengontrol gejala vertigo.
  • Keputusan untuk operasi juga tergantung pada tingkat kehilangan pendengaran dan dampak gejala pada kualitas hidup pasien.

Kesimpulan:

Pengobatan terkini untuk penyakit Ménière mencakup berbagai pendekatan mulai dari konservatif hingga pilihan bedah, tergantung pada respons individu terhadap terapi dan keparahan gejala. Manajemen diet dan gaya hidup, penggunaan diuretik, terapi rehabilitasi vestibular, dan injeksi intratimpanik adalah beberapa pilihan konservatif. Ketika ini tidak efektif, pilihan bedah seperti prosedur endolymphatic sac, vestibular nerve section, atau labyrinthectomy dapat dipertimbangkan. Selain itu, penelitian terus-menerus dilakukan untuk menemukan terapi baru yang lebih efektif dan kurang invasif. Keputusan mengenai pengelolaan harus dilakukan oleh tim multidisiplin bersama dengan pasien, mempertimbangkan faktor-faktor seperti keparahan gejala, pengaruh terhadap kehidupan sehari-hari, dan keinginan pasien.

By edwards